Minggu, Juli 21, 2024
33.5 C
Jakarta

Hingga 31 Januari 2023, BSI Salurkan 55.260 Unit Rumah Subsidi Senilai Rp6,97 triliun.

STOCKWATCH.ID (JAKARTA) – PT Bank Syariah Indonesia Tbk (BSI) secara kumulatif telah menyalurkan 55.260 unit rumah subsidi hingga 31 Januari 2023. Adapun total nilai penyaluran rumah subsidi tersebut mencapai Rp6,97 triliun. Sementara kuota pembiayaan melalui skema Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan (FLPP) tahun 2023 yang diterima BSI dari BP Tapera sebanyak 8.200 unit atau sebesar Rp910 miliar. Adapun kuota pembiayaan Tapera sebanyak 2.500 unit atau Rp350 miliar.

Secara nasional, penyaluran pembiayaan KPR bersubsidi BSI selama 2022 mencapai Rp1,1 triliun, dengan total penjualan lebih dari 7.630 ribu unit rumah. Itu tersebar di area Aceh, Medan, Palembang, Jakarta, Bandung, Semarang, Surabaya, Banjarmasin dan Makassar.

Pada 2023, BP Tapera menargetkan pembiayaan Rumah Sejahtera sebanyak 229.000 unit senilai Rp25,18 triliun. Sementara itu, pembiayaan Rumah Tapera sebanyak 12.072 unit senilai Rp1,53 triliun.

Untuk diketahui, tahun ini BSI kembali mendapatkan kepercayaan dari BP Tapera sebagai bank penyalur dana rumah bersubsidi melalui skema Tapera dan FLPP. BSI terpilih bersama 40 Bank Penyalur FLPP dan 22 Bank Penyalur untuk pembiayaan Tapera kepada masyarakat berpenghasilan rendah.

Salah satu strategi BSI dalam mendorong penyaluran rumah bersubsidi adalah dengan menggelar event Gerakan Rumah Pertama Tapera (Gema Tapera) di tujuh provinsi dan tujuh kementerian hingga akhir Maret 2023. Kali ini, Gema Tapera menyambangi Kementerian Agama dengan mengambil lokasi di Lapangan Utama.

Kegiatan Gema Tapera di Kementerian Agama ini menghadirkan Rumah Tapera, yakni pembiayaan perumahan yang diberikan oleh BP Tapera untuk rumah pertama, meliputi Rumah Tapera Kredit Pemilikan Rumah (KPR), Kredit Bangun Rumah (KBR), dan Kredit Renovasi Rumah (KRR).

Menurut Direktur Sales & Distribution Bank BSI Anton Sukarna, program tersebut merupakan bentuk partisipasi BSI dalam mendukung dan menjalankan program nasional pemerintah. Utamanya dalam membantu masyarakat berpenghasilan rendah (MBR), khususnya para ASN/PNS agar dapat memiliki rumah pertama dan tentunya tetap dalam koridor sesuai prinsip syariah. BSI berkomitmen untuk terus mendukung program pemerintah dalam memberikan solusi kepada masyarakat agar dapat memiliki hunian yang layak.

Anton mengatakan BSI terus berkomitmen untuk terus menjadi sahabat finansial, sosial, dan spiritual bagi masyarakat Indonesia. Komitmen tersebut diwujudkan melalui berbagai produk dan layanan unggulan, sehingga nasabah dapat bertransaksi dengan mudah kapanpun dan di manapun.

“Sebagai bank syariah terbesar di Indonesia, BSI terus memberikan layanan perbankan syariah yang modern, inklusif, dan bermanfaat bagi seluruh lapisan masyarakat. BSI akan bersama-sama membangun ekonomi Indonesia yang lebih baik,” tuturnya.

Tahun ini, BP Tapera sebagai product owner pembiayaan FLPP dan Tapera mengadakan acara bernama GEMA TAPERA alias Gerakan Rumah Pertama Tapera yang diselenggarakan di 7 Kantor Kementerian dan 9 Kantor Pemerintahan Daerah yang tersebar di seluruh Indonesia.

Kegiatan ini sudah dimulai sejak 21 Februari 2023 lalu dan akan terus berjalan hingga 24 Maret 2023. Dengan adanya event GEMA Tapera ini, diharapkan dapat mempercepat penyerapan kuota FLPP dan Tapera tahun 2023 dan lebih meningkatkan atensi masyarakat terhadap produk KPR Bersubsidi.

Artikel Terkait

Bank Muamalat Targetkan Penjualan Bancassurance Naik 100%

STOCKWATCH.ID (JAKARTA) - PT Bank Muamalat Indonesia Tbk menargetkan...

Permodalan Nasional Madani Terbitkan Sukuk Rp1,5 Triliun

STOCKWATCH.ID (JAKARTA) - PT Permodalan Nasional Madani (PNMP) mulai ...

Jokowi Sambut Grand Syekh Al Azhar, Tekankan Perdamaian

STOCKWATCH.ID (JAKARTA) - Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyambut kunjungan...

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terbaru