Sabtu, Juli 20, 2024
33.5 C
Jakarta

Jaga Pertumbuhan Pasar Modal di 2021, Inisiatif Ini yang Diluncurkan BEI, OJK dan SRO

STOCKWATCH.ID (JAKARTA) –  PT Bursa Efek Indonesia (BEI) berusaha keras menjaga momentum pertumbuhan Pasar Modal Indonesia pada 2021. BEI bersama Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dan Self-Regulatory Organization (SRO) serta dukungan stakeholders, telah meluncurkan serangkaian inisiatif strategis selama tahun lalu.

Menurut Yulianto Aji Sadono, Sekretaris Perusahaan BEI, kebijakan-kebijakan yang dirilis tahun lalu mulai dari Klasifikasi Industri Baru (IDX-IC), peluncuran Whistle Blowing System (WBS), enhancement Sistem Penyelenggaraan Pasar Alternatif (SPPA), peluncuran Daftar Efek dalam Pemantauan Khusus (Notasi Khusus “X”), hingga Penutupan Kode Broker dan Penyesuaian Mekanisme Perdagangan bersifat Ekuitas, serta berbagai aktivitas pengembangan lain yang telah dilaksanakan oleh BEI di tahun 2021.

“Seluruh inisiatif ini ditujukan pula untuk menguatkan layanan go public kepada calon Perusahaan Tercatat, pendalaman dan perluasan instrumen pasar modal, penguatan infrastruktur perdagangan untuk pasar obligasi, penguatan tata kelola serta infrastruktur keterbukaan informasi untuk mendukung perlindungan investor sekaligus menjaga keberlangsungan aktivitas perdagangan yang teratur, wajar dan efisien,” ujar Aji, dalam keterangan tertulis di Jakarta, Rabu (29/6).

Selain berhasil mengimplementasikan berbagai inisiatif strategis pada tahun 2021, lanjut dia, BEI juga sukses meraih penghargaan Best Islamic Capital Market dari Global Islamic Finance Award (GIFA) yang telah berhasil diraih dalam tiga tahun berturut-turut sejak tahun 2019.

BEI bersama OJK dan SRO juga turut secara aktif mengedepankan program terkait Ekonomi Hijau atau Environment, Social, and Governance (ESG). Itu meliputi fasilitasi penerbitan green bond, reksa dana (termasuk reksa dana yang diperdagangkan di Bursa) dengan tema ESG, penerbitan 2 indeks bertema ESG pada tahun 2021 (ESG Sector Leaders IDX KEHATI, ESG Quality 45 IDX KEHATI). Sehingga saat ini terdapat 4 indeks terkait ESG di BEI.

“Efisiensi sarana pelaporan secara elektronik (paperless), peluncuran IDX Microsite ESG, serta serangkaian kegiatan edukasi dan kolaborasi bersama seluruh stakeholders untuk mengakselerasi program ekonomi hijau,” tandas Aji.

Artikel Terkait

Bisnis Kargo Garuda Terbang 40,6% di Awal 2024

STOCKWATCH.ID (JAKARTA) - PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk (GIAA)...

Delta Dunia Makmur Dirikan Anak Usaha Baru, Begini Dampaknya!

STOCKWATCH.ID (JAKARTA) - PT Delta Dunia Makmur Tbk (DOID)...

Prabowo Yakin Indonesia Tumbuh 8%, Berani Taruhan dengan Menteri Negara Tetangga!

STOCKWATCH.ID (JAKARTA) - Presiden terpilih dan Menteri Pertahanan, Prabowo...

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terbaru